syair-syair arab

1. KEAIBAN PADA DIRI KITA
Syair Imam Shafei

Kita kerap meyalahkan zaman ini, sedang keaiban sebenar adalah pada diri kita, tiada sebarang aib pada zaman kita, kecuali diri kita sendiri.

Kita kerap mencerca zaman ini tanpa jenayah dilakukannya.. kalau zaman tahu mengatur kata, tentulah ia mencaci kita kembali

Dunia kita adalah lakonan dan menunjuk-nunjuk..sebenarkan kita memperdaya Yang Maha melihat kita

Si serigala tiadalah pernah memakan daging rakannya .. sedangkan kita kerapkali makan daging semasa sendiri

2. JAGA SUARA

Jagalah suara bila bertutur di malam hari… Lihat sekeliling sebelum berkata di siang hari

3. KUTUKAN TERHADAPKU

Sekiranya datang padamu kutukan terhadapku dari orang yang kurang (akhlaknya dan ilmunya)…Itulah buktinya bahawa aku ini sebenarnya sempurna tiada kekurangan

4. TIADA INSAN MENGUSAI SEMUA ILMU

Tiada seorangpun yang mengetahui semua ilmu .. Tiada ! sekalipun dia pelajarinya 2 ribu tahun

Ilmu itu ibarat lautan saujana luas terbentang… Ambillah daripada setiap perkara itu apa yang terbaik

5. TANAM BENIH PERMUSUHAN

Bila anda memungkiri seseorang, awasi lah permusuhannya (terhadapmu) … Sesiapa menanam pohon duri tiada dapat menuai anggur

6. ANTARA KEKAYAAN & KECERDIKAN

Kalau (kemewahan) dunia diperolehi dengan kecerdikan semata-mata .. dan juga akan, sudah tentu akan menduduki pangkat teratas

Tapi rezeki itu adalah pembahagian dan nasib .. kurnian Tuhan dan bukan kerana usaha orang yang mendapatnya

7. AKAL DAN PENGAJARAN

Bilamana seseorang ada akal fikiran .. dalam semua perkara baginya pengajaran

8. MENGETAHUI SEJARAH

Bukanlah insan bukan juga alim .. orang yang dirinya jahil sejarah

Sesiapa yang arif sejarah orang – orang terdahulu .. sesungguhnya ia telah menambah umur-umur mereka kepada umurnya

9. BUKU ITU SEBAIK TEMAN

Sebaik-baik teman berbual dan lepak-lepak itu ialah buku .. kau bersendirian bersamanya ketika sahabat-sahabatmu menjemuimu

Buku tidak membocorkan rahsia bila kau amanahkannya  .. bahkan diperolehi darinya hikmah dan kebenaran

10. BERSATU TEGUH

Tombak- tombak kalau bersama tidak akan dapat dipatahkan  .. Apabila terpisah antara satu sama lain, ia akan patah satu demi satu

11. PAPA DI BUMI SENDIRI

Kemiskinan di bumi sendiri adalah keasingan (umpama orang asing).. Berharta di negara asing itulah sebenarnya anak watan (negara itu)

Bumi ini (di mana-manapun) hanya satu … manusia semuanya adik beradik dan berjiran

12. NILAI ILMU DAN KEDUDUKAN GURU

Ilmu adalahah sebaik apa yang dicapai tangan… begitu besar tangan (jasa) guru ku ke atasku.

Nyawaku taruhan bagi guruku, kerana dialah jernihnya kehidupanku.

Dialah merawatku daripada penyakit jahil… yang tiada dapat dilakukan oleh doktor yang agong.

Ilmu ibarat rumah dan guru umpama tangga.. dari mana lagi ingim ke rumah kalu tidak melalui yangganya ?

Maka ketahuilah hak seorang guru kerana dengan bantuannya dikau mengenali kebenaran ketika remaja.

Ilmu itu kalau engkau insafi, engkau tiada dapat menyamakannya dengan barangan dunia yang hilang dan lesap.

13. TIADA YANG DILAHIRKAN TERUS BERILMU

Belajar, sesungguhnya seseorang itu tidak dilahirkan alim,
dan tiadalah orang berilmu menyamai orang yang jahil.

Sesungguhnya pembesar kaum yang tiada ilmu,
menjadi kecil bila dikerumuni bala tenteranya (meminta pandangannya).

Seorang yang hina sekiranya berilmu,
ia menjadi besar bila dikerumuni oarang ramai (yang ingin belajar).

Jadi, janganlah redha dengan kerendahan (kehinaan),
Dan janganlah nasib hanya berpada dengan apa yang ditinggal orang terdahulu.

14. BUKAN SEMUA SAMA

” Bukan semua yang putih itu lemak,dan bukan segala yang hitam itu arang !”
- Bait syair Arab -

15. HASIL TANGANKU

Tanganku akan hancur di dalam tahah,
Yang kekal hanya tulisanku di atas buku,
Mujurlah sesiapa yang membaca tulisan aku,
Doakan keselamatan aku dari azab.

وَمَا سُمِّيَ الإنْسَانُ إِلا لِنَسْيِهِ * وَ سُمِّيَ القلبُ لأنه يتقلَبُ

Tidak dinamakan insan melainkan kerana sifat lupanya,

dan  dinamakan hati qalbu kerana ia berubah- ubah

وعين الرضا عن كل عيب كليلة * كما أن عين السخط تبدىالمساويا

Pandangan simpati menutup segala cela
Sebagaimana pandangan benci menampakkan segala cacat

إذالم يكن إلا الأسنة مركب * فماحيلة المضطر إلا ر كوبها

“Apabila tidak ada yang lain melainkan hanya tombak untuk dikendarai
Maka tidak ada jalan lain bagi yang terpaksa kecuali menaikinya.”

اًحرام علي بلابله الوح * حلال للطير من كل جنس

Apakah pohon besar itu haram bagi burung bulbul
Tetapi halal bagi burung jenis lainnya

اًوكلما طن الذباب زجرتته إن الذباب إذاعلي كريم

Apakah setiap lalat yang berisik haruskah kuusir
Kalau begitu lalat sangatlah mulia bagiku

و من جعل غراب له دليل * يمربه علي جيف الكلاب

“Barangsiapa yang menjadikan burung gagak sebagai dalil
Maka ia akan membawanya melewati bangkai-bangkai anjing”

قل بما شئت في مسبة عرضي فسكوتي عند اللئيم جواب

ما أنا عادم الجواب ولكن ما من الأسد أن تجيب الكلاب

Berkatalah sekehendakmu untuk menghina kehormatanku

Toh, diamku dari orang hina adalah suatu jawaban

Bukanlah artinya aku tidak punya jawaban, tetapi

Tidak pantas bagi seekor singa meladeni anjing-anjing

(Diwan asy-Syafi’i hal. 44, tahqiq DR. Imil Badi’ Ya’qub)

إذا ما الأصل ألفي غير زاك فما تزكو مدى الدهر الفروع

Apabila Pondasinya tidak kuat

Maka cabangnya pun akan demikian sepanjang masa

و كم من عائب قولا صحيحا و آفته من الفهم السقيم

Berapa banyak orang yang mencela ucapan yang benar ?

Sebabnya karena pemahaman yang salah/buruk

وإذا الدعاوى لم تقم بدليلها بــ النص فهي على السفاه دليل

Jika para pendakwa tidak menopang dalilnya dengan argumentasi

Maka dia berada di atas selemah-lemahnya dalil

والحق منصور وممتحن فلا تعجب فهذي سنة الرحمن

Kebenaran itu akan menang dan mendapat ujian, maka janganlah

Heran, sebab ini adalah sunnah ar-Rahman (sunnatullah). Imam Ibnul Qoyyim di dalam al-Kafiyah asy-Syafiyah (217)

وإذا لم تر الهلال فسلم لأناس رأوه بالأبصار

Apabila engkau tidak melihat bulan sabit maka serahkanlah

Kepada manusia yang melihatnya dengan mata kepala

لو كنت تعلم ما أقول عذرتني أو كنت أعلم ما تقول عذلتكا

لكن جهلت مقالتي فعذلتني وعلمت أنك جاهل فعذرتكا

Seandainya kamu faham ucapanku niscaya kamu akan memaafkanku

Atau aku mengetahui ucapanmu maka aku mengkritikmu

Tetapi engkau tidak faham ucapanku sehingga mencelaku

Dan aku tahu bahwa kamu tidak faham maka aku memaafkanmu

تكاثرت الظياء على خراش فما يدري خراش ما يصيد

Kijang itu begitu banyak di hadapan Khirasy (sebangsa serigala)

Sehingga dia tidak tahu mana yang harus diburu terlebih dahulu

سارت مشرقة وسرت مغربا شتان بين مشرق ومغرب

Dia berjalan ke timur dan aku berjalan ke barat

Aduhai alangkah jauhnya timur dan barat

احذر لسانك أن يقول فتبتلى إن البلاء موكل بالمنطق

Jaga lidahmu untuk berujar dari petaka

Sebab petaka itu bergantung pada ucapan

فالبهت عندكم رخيص سعره حثوا بلا كيل ولا ميزان

Di sisi kalian dusta itu sangat murah harganya

Tanpa ditakar dan ditimbang mereka menghamburkannya

تَخُضْ فِيْ حَدِيْثٍ لَيْسَ مِنْ حَقِّكَ سِمَاعُهُ

Janganlah engkau menyelam ke suatu pembicaraan yang engkau tidak berhak mendengarkannya

و كم من عائب قولا صحيحا و آفته من الفهم السقيم

Berapa banyak orang yang mencela ucapan yang benar ?

Sebabnya karena pemahaman yang salah/buruk

ستبدي لك الأيام ما كنت جاهلا ويأتيك بالأنباء من لم تزود

Waktu akan menampakkan apa yang tidak kamu ketahui

Dan datang memberimu berita tentang apa yang tak kamu ketahui

لكل مقال مقام و لكل مقام مقال
“Setiap ucapan ada tempatnya dan setiap tempat ada ucapannya tersendiri.”

لاَ يَحْمُدُ السَّيْفُ كُلَّ مَنْ حَمَلَهُ

Pedang itu tidak memuji setiap orang yang membawanya

كل يدعى وصلابليلى وليلى لاتقرلهم بذاك

Semua mengaku-ngaku punya hubungan dengan Laila
Namun Laila memungkiri pengakuan-pengakuan mereka tersebut

فَعَلَيكَ بِالتَفصِيلِ وَالتَبيِينِ فَال إِطلاَقُ وَالإِجمَالُ دُونَ بَيَان
قَد أَفسَدَ هَذَا الوُجُودَ وَخَبَّطا ال أَذهَانَ وَالآراءَ كُلَّ زَمَانِ

Haruslah engkau memperinci dan menjelaskan
Penjelasan global tanpa perincian
Telah merusak alam ini dan membingungkan
Akal pikiran setiap zaman
. Ibnul Qayyim

وَمَنْ يَكُ ذَا فَمٍ مُرٍّ مَرِيْضٍ يَجِدُ مَرًّا بِهِ المَاءَ الزُّلالا
Barangsiapa yang merasa sakit mulutnya
Niscaya air yang tawar akan terasa pahit baginya

قَوْمٌ إِذَ الشَّرُّ أَبْدَى نَاجِذَيْهِ لَهُمْ طَارُوا إِلَيْهِ زَرَفَاتٍ وَوُحْدَانٍ
Bila kejelekan menampakkan kedua taringnya pada suatu kaum maka mereka
akan menyerangnya secara berkelompok dan sendiri-sendiri

شِرَاءُ النُّفُوسِ بِالإِحْسَانِ خَيْرٌ مِنْ بَيْعِهَا بِالعُدوَانِ
Membeli jiwa dengan berbuat kebajikan itu lebih baik daripada menjualnya dengan permusuhan

حَيْثُمَا تَسْتَقِمْ يُقَدِّرْ لَكَ اللَّهُ نَجَاحًا
Sekiranya engkau menempuh jalan yang lurus niscaya Alloh akan memastikan kesukesan bagimu

أَعَاذَكَ اللَّه مِنْ سِهَامِهِم وَمُخْطِئٌ مَنْ رَمِيُّهُ القَمَرُ
Semoga Alloh melindungi dari bidikan anak panah mereka
Sungguh naïf orang yang membidikkan anak panahnya ke bulan

رَسْمِ دَارٍ وَقَفْتُ فِي طِلَلِهِ كِدْتُ أَقْضِي الحَيَاةَ مِنْ جَلَلِهِ
Telah berapa banyak bekas-bekas rumah yang aku telah berhenti pada bekas reruntuhannya
Yang hampir saja umurku kuhabiskan untuk itu…

أَعَاذَكَ اللَّه مِنْ سِهَامِهِم وَمُخْطِئٌ مَنْ رَمِيُّهُ القَمَرُ
Semoga Alloh melindungi dari bidikan anak panah mereka
Sungguh naïf orang yang membidikkan anak panahnya ke bulan

Ketahuilah wahai saudaraku…
لاَ يَضُرُّ السَحَابَ نُبَاحُ الكِلاَبِ
Gonggongan anjing-anjing itu tidak membahayakan awan


13 pemikiran pada “syair-syair arab

    farouq berkata:
    April 13, 2010 pukul 11:38 pm

    bagus Bgd akhi Blog ya. tetap ingatkan kami yang terkadang lupa dengan membuka blog ini.

    Ambar_Lingua berkata:
    April 18, 2010 pukul 12:52 pm

    Yang Indah itu Bahasa. setiap kata adalah doa. setiap masa adalah Jawaban. Terima Kasih telah memberiku jawaban atas pertanyaan yang selama ini membeku di relung hatiku. semoga alunan dahan pohon yang bergugur di suatu alam lain akan menutup pertempuran jiwa yang pada akhirnya Aku dan Mu akan menang. A-M-I-N

    Syair – hanya terjemahan « Little Note berkata:
    April 28, 2010 pukul 4:56 am
    Moh. Asrofi berkata:
    September 7, 2010 pukul 9:56 pm

    sangat bagus, trim

    ANDRE berkata:
    September 16, 2010 pukul 10:50 am

    tulisan yang bagus,,,,,,,,,,,,,,, sangat bagus,,,,,,,,,,,,

    Isna nUr Syaifuddin berkata:
    Januari 23, 2011 pukul 2:25 pm

    Subkhanalloh,,,,.
    mahir laka miatu,,,
    kt” d share k e-mail ‘ana dunk

    yandi novia berkata:
    Februari 14, 2011 pukul 1:41 pm

    tolong tuliskan harokatnya

    CahayaAgung berkata:
    Februari 24, 2011 pukul 10:18 am

    boleh tak dapatkan syair yusof qardhawi yang tajuknya lebih kurang pasal pemuda al-quran.

    Rizza Gonzalez berkata:
    Juli 10, 2011 pukul 1:39 am

    asaasassasasasasasasasasasasasa
    sa

    allent berkata:
    Agustus 29, 2011 pukul 2:15 pm

    subhanalloh

    yuliyanti berkata:
    Desember 17, 2011 pukul 8:03 pm

    wah bagus sekali…. aku kagum banget lo makasi banyak?

    Ali Simamora berkata:
    Juni 1, 2012 pukul 2:09 am

    syukran ya atas tulisannya……
    meski kita tak saling kenal, tapi kita adalah sudara.

    elfera berkata:
    Januari 16, 2013 pukul 9:21 am

    tulisan yg sangat indah,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s